Tips Mengembangkan Bisnis Baru

Tips Mengembangkan Bisnis Baru
Menjalankan Bisnis Tips Bisnis

Tips Mengembangkan Bisnis Baru – Tren perkembangan bisnis setiap tahunnya terus berkembang ke arah yang lebih positif. Apalagi tren bisnis baru terus bermunculan seiring perkembangan teknologi, dimana teknologi membukakan peluang bagi setiap orang untuk merambah bisnis baru.

Nah, begitu Anda mendapatkan ide bisnis yang sesuai dengan Anda, langkah selanjutnya yang perlu Anda adalah menemukan atau pun menyusun strategi terkait bagaimana cara mengembangkan bisnis tersebut. Sebagai tahap awal, berikut tips mengembangkan bisnis baru yang bisa Anda coba terapkan mulai sekarang.

1. Buat Rencana Keuangan Bisnis Untuk Setahun Pertama

Rencanakan seluruh perkiraan penjualan dan berapa anggaran yang dibutuhkan dalam memenuhinya. Hal ini sangat penting dalam memulai bisnis, dan Anda juga harus punya “Plan B”  manakala rencana pertama tidak bekerja dengan baik sesuai harapan.

2. Selalu Siap dengan Hal-Hal yang Tak Terduga

Seperti yang sebelumnya disebutkan, ada saja hal yang tidak berjalan sesuai rencana dan harapan. Setiap bisnis baru bisa saja sangat rentan terhadap faktor ekonomi makro hingga perubahan regulasi pemerintah terhadap ekonomi.

Atau, apabila bisnis yang Anda jalankan tidak lagi sesuai dengan tren maupun tersedia alternatif yang lebih mudah dibandingkan apa yang Anda tawarkan, maka Anda harus mempersiapkan strategi yang baik untuk mencegah hal-hal tak terduga tersebut.

3. Diversifikasi Bisnis

Seperti halnya berinvestasi, bisnis juga harus menerapkan metode diversifikasi. Usahakan agar target penjualan Anda diarahkan ke tipe pelanggan yang bervariasi, sehingga risiko-risiko tidak lakunya produk bisa diminimalisir.

Apabila produk yang Anda tawarkan ditujukan secara khusus kepada satu target pelanggan sesuai dengan demografisnya, bisnis Anda akan mengalami masalah besar apabila target pelanggan tersebut berpindah haluan ke produk yang lebih efisien bagi mereka.

Perlahan bisnis Anda mulai ditinggalkan. Apabila Anda memiliki produk lain dengan target yang berbeda, itu artinya Anda masih memiliki ‘alternatif’ pasar yang bisa ditarget.

4. Jangan Hanya ‘Berpangku’ Pada Satu Vendor/Penyuplai Saja

Banyak bisnis yang terhambat untuk berkembang karena selama ini hanya mengandalkan satu vendor/penyuplai saja, teristimewa bila vendor/penyuplai tersebut juga merupakan UKM. Bila terjadi sesuatu pada vendor/penyuplai Anda maka kegiatan produksi hingga penjualan akan sangat terhambat, sehingga tentu saja akan menghambat perkembangan bisnis Anda.

5. Jangan Sampai Kehabisan Uang Tunai

Uang tunai merupakan satu hal signifikan yang harus tersedia setiap waktu. Sekali saja Anda kehabisan uang tunai, itu artinya kemungkinan besar pembayaran gaji terhadap karyawan Anda bisa terlambat. Pembayaran vendor/penyuplai juga bisa terganggu sehingga menurunkan reputasi Anda sebagai sebuah bisnis baru.

6. Kelola Arus Kas Dengan Baik

Pahami dan kelola sedari awal arus kas bisnis Anda, baik pengeluaran maupun pendapatan. Catat setiap pengeluaran dan pendapatan dengan baik sedari awal bisnis berjalan.

Tentang Isti RWD