Tips Ampuh B2B Marketing untuk Mengembangkan Bisnis Anda

Tips Ampuh B2B Marketing untuk Mengembangkan Bisnis Anda
Berita UKM Nasional Dunia UKM

Strategi marketing mana pun sama saja. Kalau itu yang Anda pikirkan, masih ada waktu untuk berubah pikiran. Setiap bisnis memiliki strategi marketing yang spesifik. Begitu pun dengan business to business atau B2B.

Apa itu B2B Marketing?
B2B marketing adalah sebuah aktifitas pemasaran yang terjadi antara pelaku bisnis dengan pelaku bisnis lainnnya. Produk yang dipasarkan biasanya barang industri atau barang modal. Seorang pebisnis menjual produk atau layanannya kepada pebisnis lain untuk meningkatkan performa atau memaksimalkan pencapaian si konsumen pemilik bisnis.

Dari deskripsi saja bisa terlihat, menjual kepada pebisnis tentu saja berbeda dengan konsumen. Kami sempat membahas perbedaan ini lewat artikel 5+ Perbedaan B2B, B2C, & C2C Marketing yang Wajib Anda Ketahui. Kini saatnya kita fokus membahas B2B marketing.

Strategi B2B Marketing
Di bawah ini, Anda akan menemukan tips B2B marketing untuk mengembangkan bisnis secara lebih efektif dan efisien.

1. Targetkan pelanggan spesifik
Setiap bisnis perlu menentukan target konsumennya. Dengan begitu, sebuah brand bisa mengalokasikan tenaga, usaha, dan strategi yang pas untuk menggait konsumen. Cara ini pun membuat usaha marketing bisa berjalan lebih efektif dan terukur.

Namun, dalam kasus B2B, menargetkan pelanggan menjadi hal yang lebih mudah. Sifat bisnis B2B sendiri cenderung sudah spesifik, sehingga Anda pastinya sudah punya gambaran siapa yang akan membeli dari bisnis Anda.

Meski begitu, ada baiknya untuk membuat rencana target pasar. Bahkan, lebih baik lagi jika Anda membuat daftar customer personas untuk bisnis yang dijalankan.

Berbeda dari target pasar yang sifatnya umum, customer personas sifatnya jauh lebih spesifik. Ketika target pasar mendaftar lokasi, agama, umur, jenis kelamin, dan pendapatan. Customer personas menjelaskan item-item target pasar dengan lebih dalam lagi.

Untuk membuat customer personas, Anda perlu menjelaskan lebih detail informasi mengenai pelanggan. Misalnya, latar belakang, pendapatan, target karir, hobi dan ketertarikan, alasan menggunakan produk, sampai ketakutan terbesar dalam hidup.

Beberapa data customer personas yang mirip, bisa Anda jadikan satu. Biasanya data tersebut dinamai dengan nama orang. Dengan begitu, Anda bisa dengan mudah menunjuk jenis pelanggan yang ingin disasar dengan promosi.

Jika Anda masih ragu dengan metode ini, coba ingat-ingat. Menjual produk atau layanan ke semua orang adalah hal yang sia-sia. Hal ini hanya akan menghabiskan tenaga, waktu, dan uang Anda.

Akan lebih baik jika Anda fokus mengembangkan karakter branding dan menggunakan strategi marketing ke orang-orang yang benar-benar membutuhkan, menginginkan, dan tertarik pada brand Anda.

2. Bangun hubungan jangka panjang
Bisnis B2B tentunya memiliki siklus transaksi yang berbeda dengan B2C. Transaksi B2C pada umumnya berlangsung cepat karena keputusan untuk membeli atau tidaknya ditentukan oleh pelanggan.

Di sisi lain, B2B memiliki siklus transaksi yang lebih panjang. Konsumen bisnis B2B perlu mempertimbangkan banyak hal sebelum membuat transaksi. Nilai transaksi B2B bisa sangat besar dan jika konsumen tidak puas, itu akan sangat merugikan bagi konsumen serta merusak reputasi Anda.

Maka dari itu, menginvestasikan resource untuk salesperson adalah hal yang mungkin bisa dilakukan. Keberadaan salesperson atau pramuniaga akan membantu konsumen mendapatkan informasi dan produk yang tepat untuk keperluannya.

Selain itu, pramuniaga akan memberikan sentuhan personal dibandingkan dengan transaksi lewat website. Tapi Anda juga bisa menggabungkan salesperson dengan website Anda, yaitu melalui customer support melalui telepon.

Semua hal ini akan membantu Anda membangun hubungan jangka panjang. Sebab, Anda memberikan opsi bagi konsumen untuk berkomunikasi secara personal.

Jadi, jangan harap pelanggan akan segera membeli dari bisnis Anda. Ketahui bahwa bisnis B2B memang memiliki siklus yang lebih lama. Lalu, fokuskan strategi marketing ke komunikasi personal. Dengan begitu, Anda bisa menjalin hubungan jangka panjang dengan calon pelanggan.

3. Prioritaskan kepuasan pelanggan
Sebagai pemilik bisnis, Anda pasti menginginkan pelanggan merasa puas. Anda memproduksi barang dengan fitur secanggih dan selengkap mungkin. Ditambah, Anda membuat konten promosi yang semenarik mungkin.

Akan tetapi, Anda perlu tahu kalau konsep kepuasan pelanggan itu tak terbatas hanya pada produk dan promosi saja. Supaya Anda bisa mewujudkan kepuasan pelanggan dengan lebih lengkap, mari perhatikan model customer journey di bawah ini.

Dalam sebuah transaksi bisnis, ada yang dinamakan customer journey. Hal ini merupakan perjalanan konsumen dari mulai mengenal produk sampai menjadi pelanggan tetap.

Lalu apa yang perlu dilakukan?

Anda perlu memastikan strategi marketing Anda mencakup semua customer journey. Misalnya, Anda bisa memasang banner iklan di internet pada fase pre-trigger. Kemudian Anda bisa menampilan fitur produk, testimoni pelanggan, kupon promo, hingga fitur coba gratis di fase trigger dan consideration.

Strategi marketing juga tak berhenti ketika pelanggan membeli produk. Setelah itu, Anda tetap perlu membuat instruksi penggunaan produk, konten yang berhubungan dengan bisnis, serta melakukan email marketing.

Bisa juga Anda membuat produk-produk sesuai musimnya, produk gratis, hingga akses eksklusif untuk produk dan konten. Ini semua bisa dilakukan untuk memastikan konsumen menjadi pelanggan setia.

4. Sesuaikan kebutuhan pelanggan
Selain memastikan kepuasan pelanggan, bisnis B2B juga perlu menyesuaikan kebutuhan pelanggan. Nantinya, ini akan berhubungan dengan relasi jangka panjang bisnis Anda dengan konsumen.

Katakanlah Anda memiliki bisnis percetakan souvenir dan alat kantor. Bisnis Anda akan mendapat nilai plus ketika Anda berhasil, katakanlah, mencetak logo di produk yang dipesan. Bisa juga Anda memenuhi pesanan souvenir dalam berbagai bentuk.

Kemampuan untuk menyesuaikan keinginan pelanggan menjadi sangat penting. Grafik di atas menunjukkan bahwa 68 persen bisnis B2B melakukan penyesuaian untuk produk yang ditawarkan.

Penyesuaian yang dilakukan pun tak terbatas pada harga (30 persen), lokasi (31 persen), ukuran bisnis (39 persen), tetapi juga jenjang karir (53 persen) dan konten yang dinikmati konsumen (66 persen).

Melihat banyaknya bisnis B2B yang menjadikan ini sebagai kekuatannya. Anda pun mulai harus berpikir bagaimana menyesuaikan keinginan pelanggan dengan produk atau layanan yang Anda tawarkan.

Tentang Yusdi UKM

UKM Riau - Portal Media Informasi, Info Peluang Usaha, Bisnis UKM Riau Dan Direktori UKM Pekanbaru Riau Berbasis MEA